Waka Polres Pidie, Kompol Dedy Darwinsyah pimpin proses evakuasi warga binaan di Lapas Wanita Kelas II B Tibang yang berada di Kecamatan Pidie | Foto: Ist

LEMBAGA Permasyarakatan Wanita Kelas II B Tibang yang berada di Kecamatan Pidie tergenang air akibat curah hujan tinggi yang mengguyur kawasan sejak Selasa, 19 Januari 2021 kemarin. Guna mengantisipasi dampak buruk, petugas mengevakuasi para penghuni Lapas Wanita yang ada di blok terdampak banjir.

Proses evakuasi ini dipimpin langsung oleh Waka Polres Pidie, Kompol Dedy Darwinsyah. Ikut serta dalam evakuasi itu Kasat Shabara, Kasat Pol Airud Pidie, PJU Polres Pidie serta personel gabungan Polres Pidie.

Berdasarkan informasi dari Polres Pidie diketahui terdapat beberapa kamar di dalam lapas yang tergenang air sejak pukul 01.30 WIB tersebut. Ketinggian air diperkirakan mencapai 30 centimeter dan ada juga yang mencapai satu meter.

“Tekanan air berawal dari luar tembok dari jalan utama hingga air masuk melalui saluran parit lapas dan terjadi banjir,” kata Waka Polres Pidie, Kompol Dedy Darwinsyah.

Petugas Lapas semula tampak kewalahan mengevakuasi para warga binaan ini. Namun akhirnya proses pemindahan para Napi ke tempat lebih tinggi dan aman ini berhasil dilakukan.


Waka Polres Pidie, Kompol Dedy Darwinsyah pimpin proses evakuasi warga binaan di Lapas Wanita Kelas II B Tibang yang berada di Kecamatan Pidie | Foto: Ist

Seperti diketahui, banjir melanda enam kecamatan di Kabupaten Pidie pada Senin, 18 Januari 2021 kemarin. Salah satu penyebab utama banjir tersebut dikarenakan meluapnya air sungai Krueng Baro, Krueng Buloh dan Krueng Lala ke permukiman rumah warga.

Informasi yang dirilis Badan Penanggulangan Bencana Aceh (BPBA), sejumlah gampong yang sempat tergenang air tersebut yaitu Gampong Gajah Aye, Lhok Keutapang, Kampong Baro, Gampong Tumpok Laweung, Gampong Dayah Tutoeng, Gampong Paloh, Gampong Pulo Pisang, Gampong Raya Sanggeu, Gampong Puli, Gampong Krueng Dhoe, Gampong Mancang, dan Gampong Sirong. Kesemua gampong tersebut berada di Kecamatan Pidie.

Selain itu, banjir juga terjadi di Gampong Pasar, Gampong Pante Cermen, Gampong Siron Paloh, Gampong Cot Paloh, Gampong Balee Paloh, Gampong Capa Paloh, Gampong Teungoh Drien Gogo, Gampong Tunong Peudaya, Gampong Sukon Peudaya, Gampong Mesjid Peudaya dan Gampong Perlak Peudaya di Kecamatan Padang Tiji.

Air dengan ketinggian bervariasi juga menggenangi sejumlah gampong di Kecamatan Delima, seperti Gampong Ulee Tutue Raya Aree, Gampong Keurumbok, Gampong Keutapang Aree, Gampong Dayah Beuah, Gampong Blang Reuboh Beuah, Gampong Seupeung Beuah, Gampong Sukon Lhong Beuah, Gampong Krueng Cot Beuah, Gampong Mesjid Beuah, dan Gampong Mesjid Aree.

Masih berdasarkan data dari BPBA, diketahui banjir juga terjadi di Gp Teumeucet, Gampong Blang Cut, Gampong Kumbang, Gp Ara Bungkok, Gp Dayah Andeue, Gampong Mesjid Andeue, Gampong Babah Jurong, Gampong Lhok Lubu, Gampong Miyub Lala, Gampong Dayah Sinthop, Gampong Kulu, Gampong Pulo Tanjong, Gampong Lagang, Gampong Blang, Gampong Mesjid Ilot, Gampong Baroh Ilot, Gampong Tunong Ilot, Gampong Teungoh Ilot, dan Gampong Tuha Lala di Kecamatan Mila.

Tak hanya itu, banjir juga terjadi di Gampong Ukee, Gampong Sangget, dan Gampong Palong di Kecamatan Glumpang Baro, serta Gampong Dayah Muara, Gampong Pante Garot, dan Gampong Blang Garot di Kecamatan Indrajaya.

Banjir yang melanda Pidie membuat sejumlah rumah warga rusak dan tanggul Krueng Baro putus sekitar 50 meter. Selain itu, jalan lintas gampong dan jalan kecamatan di Tampok Laweung juga putus.[]